Pada zaman dahulu, seekor Ular adalah hewan yang sangat ditakuti oleh hewan-hewan lainnya. meskipun Ular bertubuh kecil. Namun, ia mempunyai kekuatan yang besar. Ia dapat melilitkan tubuhnya pada hewan yang lain. Ia pun aka mencengkrang dengan sekuat tenaga, sampai tulang-tulang lawannya remuk.

Selain dapat meremukkan hewan, ia pun mempunyai racun yang sangat mematikan. Karena inilah, Ular menjadi sangat sombong.

Pada suatu hari, ada seekor Kerbau yang tertidur di bawah pohon. Ia sangat kelelahan karena seharian membajak sawah. Suasana sangat sejuk membuatnya tidur terlelap. Namun, baru saja ia menutup matanya. Seekor Ular yang menggantung di pohon menyapa.

“Kerbau, pantas saja tubuhmu sangat besar. Ternyata, kerja mu hanya tidur bermalas-malasan.” Ujar Ular.

“Begitulah menurutmu Ular? Bukannya kau yang kerjaannya hanya menggantungkan dirimu di atas pohon? Sehingga kau tidak melihat ku bekerja membantu petani disawah?” jawab Kerbau.

“Hahaa, aku tidak memperhatikan hewan sepertimu! Aku adalah hewan yang paling kuat di hutan ini. Kau pasti sudah tau itu. Kau hanya memiliki tubuh yang besar. Namun, kau tetap tidak dapat menandingi kekuatanku.” Kata Ular menertawakan.

“Ular, kau memang hewan yang sangat kuat. Kau selalu meremehkan hewan yang lainnya dan merasa dirimulah yang paling hebat.” Kata Kerbau.

“Haha, sudahlah! Kau jangan banyak bicara. Jika kau hewan besar ingin menunjukkan bagaimana kehebatanmu di depanku? Aku akan melayanimu dan aku akan membuat tulang-tulangmu sampai remuk. Selain itu, racunku akan membuatmu mati seketika.” Jawab Ular.

Menanggapi yang di katakan Ular. Kerbau hanya tersenyum. Ia sering mendengar bahwa Ular adalah hewan yang kuat dan memiliki racun yang mematikan. Namun, Kerbau sama sekali tidak takut. Ia sangat yakin bahwa, ia bisa mengalahkan sang Ular. Kerbau pun ingin memberikan pelajaran kepada hewan yang sangat sombong dan selal merendahkan teman-temannya.

“Baiklah Ular, buktikanlah jika kau memang benar-benar kuat. Aku sangat ingin melihat kemampuanmu itu.” Kata Kerbau.

Mendengar tantangan dari Kerbau. Ular pun langsung turun dengan sangat cepat. Ia langsung mlilit tubuh Kerbai dengan sekuat tenaga. Namun, Kerbau hanya diam tidak bergerak. Kerbau menunggu seberapa besar kekuatan Ular dan menunggu untuk membalasnya.

“Hahaa. Ternyata, hanya seperti ini kekuatanmu? Kau tidak dapat mengalahkanku, jika kekuatanmu hanya seperti ini.” Ujar Kerbau.

Mendengar yang dikatakan Kerbau. Ular pun sangat marah. Ia semakin mengencangkan lilitan pada tubuh Kerbau dan sangat yakin bahwa tulang-tulang Kerbau menjadi remuk. Namun, tubuh Kerbau sangat besar. Sehingga, lilitan sang Ular. Tidak ada artinya. Pada saat Ular berusaha dengan keras. pada saat itu juga Kerbau membanting tubuh Ular pada batang pohon. Sehingga tubuhnya terbentur dan sangat kesakitan.

“Bagaimana tubuhmu? Apakah tidak merasa kesakitan?” kata Kerbau mengejeknya.

Ular merasa sangat gagal pada serangan pertama. Ia pun langsung mengeluarkan jurus pamungkas yang mematikan. Ia pun langsung membuka mulutnya yang berisi racun diaringnya. Ia pun langsung membuka mulutnya lebar-lebar dan menggigit tubuh Kerbau. Namun, karena kulit Kerbau yang sangat tebal. Gigitannya tidak dapat menembus Kerbau. Usaha keduanya pun ternyata sia-sia. Akhirnya, sang Ular pun mengendurkan lilitannya. Kerbau tiba-tiba mengembuskan napasnya dengan sekuat tenaga dan tubuh sang Ular terpental dengan sangat keras.

“Bagaimana Ular? Apakah kau masih bisa menyombongkan dirimu yang paling hebat?” ujar Kerbau.

“Baiklah Kerbau. Maafkan aku. Selama ini aku terlalu sombong dan merendahkan hewan lainnya. aku sangat menyesali perbuatannku. Mulai saat ini. Aku tidak akan mengganggu dirimu dan keturunanmu.” Ujar Ular berjanji pada Kerbau. Kerbau pun memaafkan Ular dan membiarkannya pergi. [Eva De]