Negeri Muara Kaman diperintah oleh seorang ratu yang bernama Ratu Aji Bidara Putih. Sudah banyak raja, pangeran, dan bangsawan yang ingin mempersuntingnya, namun selalu ditolak.

Suatu hari, sebuah kapal besar dari negeri Tiongkok berlabuh di Muara Kaman. Kapal itu milik seorang pangeran kaya di Tiongkok. Tujuan kedatangannya adalah meminang Ratu Aji Bidara Putih.

Sang Pangeran membawa banyak cenderamata mewah dari emas. Semua itu untuk Ratu Aji Bidara Putih. Sambil memberikan cenderamata, mereka menyampaikan pinangan kepada Ratu Aji Bidara Putih.

Kali ini, sang Ratu tidak langsung menolak. Namun, ia meminta waktu untuk berpikir. Kemudian, para utusan kembali ke kapal. Setelah para utusan pergi, ia memanggil punggawa kepercayaannya.

“Paman, nanti malam selidikilah pangeran itu,” perintah sang Ratu.

Malamnya, si Punggawa melaksanakan perintah sang Ratu. Ia menaiki kapal. Dengan waspada, ia menghindari para penjaga. Sampai akhirnya, ia berhasil menemukan bilik sang Pangeran.

Bilik itu masih terang, tanda sang Pangeran belum tidur. Si Punggawa mengintip ke dalam. Saat itu, sang Pangeran sedang berbincang dengan salah seorang prajuritnya. Rupanya, sang Pangeran hendak menaklukkan Muara Kaman dengan pura-pura menikahi sang Ratu. Mendengar berita mengejutkan itu, si Punggawa bergegas pergi untuk secepatnya memberi tahu junjungannya.

“Kau jangan mengada-ada, Paman,” tegur Ratu setelah mendengar laporan si Punggawa.

“Saya tidak mengada-ada! Pembicaraan mereka sangat jelas,” jawab si Punggawa. “Pangeran itu berniat buruk.”

Paginya, utusan sang pangeran kembali datang untuk meminta jawaban. Sang ratu segera menolak mentah-mentah lamaran tersebut. Sang Pangeran amat murka, ia segera memerintahkan prajuritnya untuk menyerang Muara Kaman.

Para prajurit Muara Kaman terdesak. Para prajurit sang Pangeran pun makin dekat dengan istana. Sang Ratu mencoba untuk tetap tenang. Setelahnya, ia mengucapkan doa sambil mengunyah sirih. Kemudian, kunyahan itu dilemparkan ke arena pertempuran.

Tiba-tiba, sirih itu berubah menjadi lipan-lipan raksasa yang amat banyak. Lipan-lipan itu menyerang para prajurit sang Pangeran. Para prajurit itu menjadi ketakutan dan berlarian ke kapal.

Tetapi lipan-lipan itu tidak berhenti menyerbu. Lipan-lipan itu membalikkan kapal hingga tenggelam. Kini, tempat bekas tenggelamnya kapal itu oleh penduduk Muara Kaman disebut Danau Lipan. [Eva De]