Yogie Agusubarnas. Selama 30 hari ke depan, Bengkulu akan menjadi saksi petualangannya tahun ini.

Entah kenapa gw selalu ke tempat ini, padahal gak ada hasrat untuk ke sini. Malah Sumatera Barat, Sumatera Utara dan Aceh yang ngebet banget kesana tak kunjung jua didatangi lagi. Malah yang gak niat dan gak ada di benak gw, sampe tiga kali gw jelajahi, Dia adalah Bengkulu.

Ini ketiga kalinya gw ke Bengkulu. Pertama di tahun 2013 ketika gw touring From Subang to Sabang, waktu itu gw singgah cuma tujuh hari. Yang kedua di tahun 2016 dimana gw keliling Bengkulu sampe 65 hari, dan terakhir tahun 2018 kemarin.

Berawal pas gw lagi nyasar di Papua Barat, seorang temen gw ngechat di WA.

“Lu mau kerja di Bengkulu ga ? Ada kerjaan di Bengkulu Utara. Wilayah kerjanya sampe ke Enggano,” tulisnya.

Memang saat itu posisi gw lagi nganggur dan butuh kerjaan, cuma yang bikin gw tertarik adalah Enggano, impian gw yang belum sempat terjamah. Sudah dua kali ke Bengkulu selalu gagal finish di pulau eksotis tersebut. Tanpa pikir panjang lagi gw langsung bales, ‘OKE’.

Beruntung ‘kesasar’ di Papua sudah akan selesai. Ada yang bikin gw kesel dengan pekerjaan nanti. Kalau mau kerja disitu gw mesti ngerapihin rambut (cukur rambut). Sesuatu yang paling tabu buat gw. Tapi Enggano berhasil menghilangkan ego gw.

Dengan terpaksa rambut gw potong sependek mungkin. Hati gw tergores dimana gunting mulai memangkas rambut. Helai demi helai rambut yang jatuh di depan mata gw, bikin gw pengen nabok tukang cukurnya pake sendal swallow..Oh, Enggano. Aku sudah korbankan rambutku untuk bertemu denganmu. Kali ini kau tidak akan lepas lagi dari genggamanku ! [Yogie Agusubarnas]

Bersambung …