Hj Riri Damayanti John Latief

PedomanBengkulu.com, Bengkulu – Pemerintah telah menyiapkan rencana menghapus bahan bakar minyak (BBM) jenis Premium yang mendapatkan subsidi secara bertahap dengan mengurangi pasokannya di wilayah Jawa, Madura, Bali (Jamali) dan diganti dengan BBM Pertalite.

Anggota Dewan Perwakilan Daerah Republik Indonesia Hj Riri Damayanti John Latief berharap pemerintah dapat memperkuat kedaulatan energi sebelum benar-benar menghapus BBM jenis Premium di tengah kondisi pandemi covid-19 masih menghambat pertumbuhan ekonomi.

“Dua tahun terakhir adalah hari-hari terberat bagi masyarakat yang pendapatannya menurun sejak pandemi covid-19. Kalau BBM bersubsidi dihapus total, pasti akan semakin menambah beban masyarakat. Karena BBM ini vital, sektor lain pasti ikut terpukul,” kata Hj Riri Damayanti John Latief, Senin (7/6/2021).

Kakak Pembina Duta Generasi Berencana (GenRe) BKKBN Provinsi Bengkulu ini menjelaskan, di Bengkulu penggunaan Premium sebenarnya sudah mulai berkurang, karena tidak tersedia di SPBU dan mulai meningkatnya kesadaran masyarakat tentang efek buruk penggunaan Premium untuk lingkungan dan kendaraannya sendiri.

“Tapi tetap harus disadari bahwa di tengah-tengah masyarakat masih banyak yang membutuhkan subsidi untuk bangkit secara ekonomi. Solusi terbaik untuk menyelamatkan lingkungan bukan dengan menekan masyarakat, tapi dengan memperbaiki kinerja tata kelola energi nasional agar bisa berdaulat dan memberikan banyak pendapatan untuk negara,” ungkap Hj Riri Damayanti John Latief.

Alumni Magister Manajemen Universitas Bengkulu ini menekankan, pemerintah dapat dikatakan berhasil melakukan tata kelola energi ketika mampu memproduksi bahan bakar yang ramah lingkungan dan hasilnya dapat dipakai untuk menopang pembangunan ekonomi.

“Masyarakat sekarang membutuhkan BBM yang berkualitas dan ramah lingkungan tapi dengan harga yang terjangkau untuk mengembangkan ekonominya. Kalau BBM terjangkau, biaya transportasi murah dan dampaknya harga barang-barang yang diangkut dengan transportasi jadi turun. Insya Allah dengan cara ini Indonesia akan kuat menghadapi pandemi,” sampai Hj Riri Damayanti John Latief.

Rabu (2/6/2021), Menteri ESDM Arifin Tasrif mengungkapkan pasokan BBM Premium dikurangi di wilayah Jamali dan diganti dengan BBM Pertalite karena BBM beroktan 88 ini menyebabkan emisi yang merusak lingkungan.

Sebelumnya, Arifin mengatakan, pemerintah akan lebih fokus untuk penggunaan bahan bakar yang ramah lingkungan. Pada 2022, pemerintah diketahui hanya akan memberikan subsidi untuk BBM jenis solar dan minyak tanah. [Muhammad Qolbi]