Direktur Bank Bengkulu, Agusalim dan jajaran menggelar press conference penempatan Dana pada Bank Bengkulu dalam rangka pemulihan Ekonomi Nasional, Selasa (14/9/2021)

PedomanBengkulu.com, Bengkulu – Bank Bengkulu kembali mendapatkan kepercayaan menjadi bank penyalur dana program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) dari Kementerian Keuangan Republik Indonesia senilai Rp 200 miliar.

Direktur Utama Bank Bengkulu, Agusalim mengungkapkan dana tersebut diterima pada 7 Juni 2021.

“Bank Bengkulu menyanggupi dan berkomitmen akan menyalurkan dana tersebut dengan laverage atau daya ungkit penyaluran kredit sebanyak 2 kali dari total Dana yang ditempatkan kepada masyarakat Provinsi Bengkulu dari berbagai segmen bisnis,” ujar Agusalim dalam konferensi pers, Selasa (14/9).

Dirinya menegaskan, dengan kembali dipercayai untuk menyalurkan dana PEN menunjukan bahwa eksistensi Bank Bengkulu secara eksplisit masih dipercaya oleh pemerintah pusat dalam hal ini Kementerian Keuangan Republik Indonesia dan Penilaian Otoritas Jasa Keuangan terhadap Bank Bengkulu adalah baik dan stabil.

Di kesempatan ini, Agusalim juga memaparkan bahwa penyaluran dana PEN tahap pertama per 23 April 2021 mencapai nominal sebesar Rp 982 Miliar dengan leverage 490,87%.

“Capital Adequacy Ratio (CAR) Bank Bengkulu cukup optimal di level 23,98% dan akan bertambah seiring dengan telah di tetapkannya Bank Bengkulu menjadi BUKU 2. Likuiditas Bank Bengkulu cukup longgar yang tercermin di Loan to Depositd Ratio (LDR) pada level 88,15% dibandingkan dengan industri perbankan di level 83,46% sehingga dengan likuiditas tersebut, Bank Bengkulu mampu untuk meraih target pertumbuhan kredit 12-13% pada tahun ini,” papar Direktur Bank Bengkulu.

Berdasarkan realisasi tersebut, lanjut Agusalim, Bank Bengkulu akan terus berkontribusi dan bersinergi bersama pemerintah dalam percepatan pemulihan perekonomian masyarakat yang terdampak pandemi COVID-19 dengan mengakselerasi pemberian kredit, khususnya UMKM dan industri padat karya, dalam rangka percepatan pemulihan perekonomian masyarakat.

“Diharapkan dengan ekspansi kredit dari dana PEN, perekonomian di Provinsi Bengkulu pada Triwulan III 2021 dan Triwulan IV 2021 menunjukan peningkatan yang signifikan. Ekspansi atau penyaluran Kredit dalam rangka Pemulihan Ekonomi Nasional per segmen Bisnis per tanggal 10 September 2021 adalah sebesar Rp. 410,258 Miliar yang disalurkan kepada 2.122 Debitur,” jelasnya.

 

Sementara itu, Kepala Kantor Wilayah Ditjen Perbendaharaan Provinsi Bengkulu, Syarwan juga menyampaikan, seleksi untuk penempatan dana PEN di perbankan, didasarkan pada perekonomian di satu wilayah karena Covid-19.

‘’Kami optimis dengan Bank Bengkulu jika melihat realisasi penyaluran tahap pertama. Kalau penyaluran tahap kedua juga akan sukses,’’ tutur Syarwan.

Untuk diketahui, sampai dengan 12 September 2021 Bank Bengkulu berhasil membukukan total aset sebesar Rp. 8,334 Trilliun. Total laba mencapai Rp. 81 miliar, serta didorong juga oleh ekspansi kredit yang disalurkan Bank Bengkulu sebesar Rp. 6,2 Triliun. Dana Pihak Ketiga (DPK) Bank Bengkulu tercatat sebesar Rp. 6,93 Triliun.[Kucir.06]